Jan Ingenhousz dan penemuannya mengenai persamaan fotosintesis diraikan dalam Google Doodle

Jan Ingenhousz - saintis Belanda yang menemui rahsia fotosintesis - dirayakan pada hari ulang tahunnya yang ke-287.

Jan Ingenhousz dan penemuannya mengenai persamaan fotosintesis diraikan dalam Google Doodle

Setelah mula belajar perubatan semasa remaja, Ingenhousz dia terpesona dengan penjanaan tenaga dan fotosintesis. Walaupun dia bukan orang pertama yang menemui proses asas penukaran oksigen, dia membuka rahsia bagaimana cahaya matahari berperanan dalam proses fotosintesis dan persamaan fotosintesis.

Untuk menandakan sumbangannya yang luar biasa untuk sains, Google telah merancang Doodle untuk menghormatinya. Ia menunjukkan Jan Ingenhousz sebagai pengganti ‘O’ kedua dalam kata Google. ‘O’ kedua ialah matahari. ‘L’ adalah tanaman yang tumbuh. Air ditunjukkan diserap dari tanah ke L dan daun di bahagian atas menunjukkan karbon dioksida dan oksigen memasuki dan meninggalkan kilang. Persamaan fotosintesis digambarkan di sebelah kanan.

Jan Ingenhousz

Jan Ingenhousz dilahirkan pada 8 Disember 1730 di Breda di Belanda. Dia belajar perubatan dan pakar dalam inokulasi.

Pada usia 35, Ingenhousz adalah seorang doktor di London dan terkenal dengan kerjanya dalam apa yang disebut variolation - menginokulasi terhadap cacar dengan menggunakan sampel virus hidup dari pesakit dengan penyakit ini.

Lihat Jackie Forster, wartawan dan aktivis hak gay, yang diraikan di Google Doodle Olaudah Equiano hari ini dan kisah perbudakan yang memilukan di sebalik Google Doodle Clare Hollingworth, wartawan yang memberitakan berita mengenai Perang Dunia 2, dirayakan di Google Doodle The hari ini sepuluh coretan Google yang paling ikonik

Daripada menggunakan jarum seperti yang kita ketahui hari ini, inokulasi pada abad ke-18 melibatkan meletakkan jarum ke dalam nanah cacar orang yang dijangkiti dan kemudian menusuk kulit orang yang diinokulasi sehingga sejumlah kecil nanah akan terhasil tindak balas imun terhadap penyakit.

Pada tahun 1768, Jan Ingenhousz pergi ke Vienna untuk menyuntik permaisuri Austria Maria Theresa yang sangat senang dengannya, dia mengambilnya sebagai doktor mahkamah selama 11 tahun.

Sekembalinya ke London, Jan Ingenhousz menerbitkan penyelidikannya mengenai eksperimennya mengenai proses checmial dalam tumbuhan dan fisiologi tumbuhan, yang berjudul Percubaan Mengenai Sayur-sayuran, Menemui Kekuatan Besarnya Menyucikan Udara Bersama di Sinar Matahari.

Kajian ini dibuat berdasarkan karya ahli kimia Inggeris Joseph Priestley dan mengambilnya lebih jauh, dengan memperhatikan bahawa cahaya membentuk peranan utama dalam fotosintesis dan hanya bahagian hijau tumbuhan yang melakukan fotosintesis. Dia juga mendapati bahawa proses itu sebenarnya "merosakkan" udara, tetapi bahagian pemulihan "jauh melebihi kesannya yang merosakkan."

Fotosintesis: Apa itu?

Sejumlah besar oksigen di udara yang kita hirup dihasilkan oleh tumbuhan dan pokok. Joseph Priestley mendapati bahawa tumbuhan mengubah air dari tanah dan udara, bersama dengan karbon dioksida di atmosfer, menjadi glukosa dan oksigen.

Jan Ingenhousz kemudian mendapati bahawa tindak balas kimia ini memerlukan tenaga cahaya, yang diserap oleh zat hijau yang disebut klorofil, yang bertanggungjawab untuk memberi warna dan tumbuh-tumbuhan pada tanaman. Khususnya, sel daun mengandungi kloroplas, benda kecil yang mengandungi klorofil.

Dengan menggunakan klorofil, tumbuhan hijau menyerap tenaga cahaya dari matahari. Mereka bertindak balas karbon dioksida

Tumbuhan hijau menyerap tenaga cahaya menggunakan klorofil di daunnya. Mereka menggunakannya untuk bertindak balas karbon dioksida dengan air untuk membuat gula yang disebut glukosa. Glukosa ini digunakan dalam pernafasan, atau diubah menjadi kanji dan disimpan dan oksigen kemudian merupakan hasil sampingan dari tindak balas ini.

Selain mengetahui pentingnya tenaga cahaya, Jan Ingenhousz juga menyedari bahawa suhu, berapa banyak karbon dioksida di udara dan seberapa kuat cahaya semuanya memainkan peranan penting dalam kadar fotosintesis.

Persamaan fotosintesis

Proses yang disebutkan di atas menggunakan persamaan fotosintesis:

karbon dioksida + air (+ tenaga cahaya) —-> glukosa + oksigen.

Tenaga ringan bukan bahan, sebab itulah kadang-kadang ditunjukkan dalam tanda kurung atau ditulis mengenai anak panah antara karbon dioksida dan air, dan glukosa dan oksigen.

Persamaan fotosintesis seimbang ialah: 6CO2 + 6H2O -> C6H12O6 + 6O2 di mana CO2 = karbon dioksida, H2O = air, C6H12O6 = glukosa dan O2 = oksigen, dengan tenaga cahaya sebagai pemangkin.