AppBack BlackBerry vs App Store Apple

Pengilang telefon bimbit terus melancarkan gedung aplikasi dalam talian mereka, sebagai tindak balas terhadap kejayaan luar biasa App Store Apple, dan sebagai peminat BlackBerry, saya ingin mencuba perkhidmatan App World untuk melihat bagaimana ia berdiri.

Pada mulanya saya kagum, kerana aplikasi kedai sebenar yang berjalan di telefon anda terasa sangat bagus, seolah-olah telah menggerakkan standard untuk aplikasi BlackBerry sedikit. Anda tahu bagaimana aplikasi iPhone cenderung mempunyai perasaan tentang Web 2.0? Aplikasi App World dari RIM juga memilikinya, tetapi sayangnya, itu adalah salah satu daripada beberapa titik tambah yang dapat saya temui.

Pembunuh sebenarnya adalah bahawa aplikasi BlackBerry sendiri cenderung agak buruk berbanding dengan pesaing iPhone mereka

Kelemahannya, rangkaian aplikasi yang tersedia tidak bagus, harganya sepertinya hanya dalam dolar AS, walaupun saya log masuk dari akaun UK, dan terlalu banyak aplikasi yang ada sangat berpusat pada AS (malah yang mendakwa versi UK).

App World pastinya lebih baik daripada penawaran berasaskan web sebelumnya yang dihubungkan dari laman utama mudah alih BlackBerry, tetapi itu bukan pesaing untuk App Store.

Dan yang terakhir ialah pemasangan aplikasi tidak semudah dan sesederhana versi Apple, biasanya memerlukan lebih banyak penekanan kekunci dan kadang-kadang bahkan but semula (yechh). Saya menyedari bahawa App Store jauh dari sempurna ketika dilancarkan dan memerlukan masa untuk diperbaiki, tetapi saya tidak dapat menahan diri untuk berfikir bahawa RIM benar-benar terlepas satu muslihat di sini.

Tetapi, seperti yang saya katakan di ruangan sebelumnya, pembunuh sebenarnya adalah bahawa aplikasi BlackBerry sendiri cenderung agak buruk berbanding dengan pesaing iPhone mereka.

Ambil pelanggan BlackBerry RIM yang baru, dikeluarkan seminggu sebelum saya menulis ini. Walaupun jauh lebih baik daripada usaha sebelumnya, ia masih ketinggalan satu mil di belakang klien iPhone, yang sudah beberapa bulan keluar.

Sejujurnya, saya mula risau sedikit untuk RIM dan barisan BlackBerry-nya. Di mana ia dilakukan secara tradisional adalah dari segi keselamatan, hayat bateri, penggunaan data yang lebih rendah, kebolehgunaan, dan tentu saja fungsi e-mel. Tetapi adakah kebajikan ini masih unik untuk pengeluar Kanada?

Dalam soal keselamatan, RIM pasti ada di antara para pemimpin: hakikat bahawa presiden AS dibenarkan membawa BlackBerry (walaupun yang sangat tweak) membuktikan hal itu. Hayat bateri masih bagus, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh Nokia E75 yang lain semakin cepat.

Penggunaan data mudah alih BlackBerry dengan teliti jauh lebih rendah daripada sebelumnya, kerana kelajuan menjadi lebih cepat dan kumpulan data yang ditawarkan oleh rangkaian menjadi kurang pelik.

Untuk kegunaan, BlackBerry OS masih bagus, tetapi jika anda memberikan Curve BlackBerry dan iPhone kepada pemula dan meminta mereka melakukan beberapa tugas mudah, saya rasa iPhone akan menang kerana semuanya lebih intuitif.

Kemudian terdapat fungsi e-mel, di mana BlackBerry masih menang sejauh masih boleh bercakap dengan Exchange Server sehingga versi 5.5, begitu juga dengan Domino dan GroupWise, yang tidak dapat disentuh oleh pesaing utamanya; tetapi BlackBerry hanya dapat membaca (tidak mengirim) e-mel HTML, yang membuatnya mula kelihatan agak lama.

Terdapat OS BlackBerry baru (versi 5) yang akan dikeluarkan akhir tahun ini, tetapi dari spesifikasi dan tangkapan skrin yang bocor, saya melihat bahawa ini adalah kes evolusi dan bukannya revolusi.

Saya tahu RIM kini mencatatkan penjualan rekod, terutama kepada pemilik baru, tetapi saya tertanya-tanya apa yang akan berlaku setahun hingga 18 bulan, ketika orang-orang beralih ke telefon mereka yang seterusnya. Adakah mereka akan tetap menggunakan BlackBerry? Kecuali RIM meningkatkan permainannya dengan ketara, saya tidak yakin mereka akan melakukannya.