Mentol terkecil di dunia adalah atom yang tebal dan terbuat dari graphene

Sepasukan penyelidik dari Columbia, Seoul National University dan Korea Research Institute of Standards and Science telah mencipta bola lampu terkecil di dunia. Dan yang terkecil dari jarak jauh: lapisan graphene adalah ketebalan atom, tetapi walaupun saiznya, cahaya yang dihasilkannya dapat dilihat dengan mata kasar.

Untuk mencapai ini, graphene diubah menjadi filamen, serupa dengan wayar di bola lampu standard anda. Apabila elektrik disalurkan, ‘mentol’ mencapai suhu sekitar 2,500˚C, cukup untuk cahaya yang dapat dilihat oleh mata manusia, walaupun pada skala nano.

Ini dapat dicapai tanpa merosakkan cip silikon di mana ia dipasang - langkah besar ke depan. Semua ini dapat dilakukan kerana kualiti graphene yang unik: apabila suhunya meningkat, ia akan melakukan haba dengan kurang berkesan, memastikan bahawa teras 2,500 darjah selamat dilepaskan dari cip di mana ia boleh menyebabkan kerosakan.

"Kami telah mencipta lampu yang paling tipis di dunia. Jenis pemancar cahaya 'jalur lebar' yang baru ini dapat disatukan ke dalam cip dan akan membuka jalan ke arah merealisasikan paparan atom yang nipis, fleksibel dan telus, dan komunikasi optik berdasarkan cip berdasarkan graphene, "jelas James Hone, profesor kejuruteraan mekanikal di Universiti Columbia.

"Kami baru mula bermimpi tentang penggunaan lain untuk struktur ini - misalnya, sebagai plat panas mikro yang dapat dipanaskan hingga ribuan darjah dalam sepersekian detik untuk mengkaji reaksi kimia suhu tinggi atau pemangkin," tambahnya.

Paling tidak dapat mengintegrasikan sumber cahaya ke dalam cip komputer, sangat mustahak untuk pengembangan komputer optik, yang semestinya lebih besar daripada cip semasa. Penggunaan yang lebih inovatif dijangka akan diikuti.