Sekiranya anda dapat menghidu "kematian", anda mungkin menghadapi risiko kemurungan yang lebih besar

The Smell of Death (1895), Edvard Munch

Sekiranya anda boleh berbau

Pada tahun 1857, penyair Charles Baudelaire menulis yang berikut, pada ketika para saintis tidak benar-benar tahu apa aroma kematian:

Dan langit memerhatikan mayat yang luar biasa itu Mekar seperti bunga. Begitu menakutkan bau yang anda percayai Anda akan pingsan di rumput. Lalat-lalat berdengung di perut yang buncit, Dari mana muncul batalion hitam Dari belatung, yang keluar seperti cecair berat Sepanjang masa itu orang-orang yang hidup.

Beberapa dekad kemudian, doktor Jerman Ludwig Brieger menggambarkan, untuk pertama kalinya, sebatian kimia utama yang bertanggungjawab untuk bau "daging busuk" ini - campuran putrescine dan cadaverine - dan sejak itu, para penyelidik telah berusaha untuk menentukan bagaimana manusia merasakan ini bau yang menakutkan.

Kini, kajian yang diterbitkan di Biologi Komputasi PLOS, mungkin ada jawapan. Para saintis dari Universiti Kingston tidak hanya menemui butiran biokimia bau, penemuan itu, secara aneh, dapat membantu merawat gangguan mood utama seperti kemurungan.

Bau kematian

"Bau kematian" dikatakan terdiri daripada lebih daripada 400 sebatian organik yang mudah menguap yang dihasilkan oleh bakteria yang memecah tisu di dalam badan menjadi gas dan garam.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, bau kematian telah menjadi topik penyiasatan penting kerana potensinya dapat digunakan sebagai alat forensik.

Komposisi dan intensiti yang tepat dapat membantu dalam membezakan manusia dari sisa-sisa haiwan, dan bahkan membantu menentukan waktu kematian. Maklumat seperti itu dapat digunakan ketika melatih anjing pengesan jenazah manusia, misalnya.

Deria penciuman kita bergantung pada pengesanan molekul udara. Protein yang tergolong dalam keluarga besar - reseptor berpasangan protein G (GPCR) - melakukan ini dengan mengesan molekul di luar sel dan mengaktifkan tindak balas fisiologi. Ini termasuk tidak hanya bau, tetapi juga penglihatan, rasa dan pengaturan tingkah laku dan mood.

Interaksi protein ini dengan dunia luar menjadikannya sasaran utama untuk pengembangan ubat; sekitar satu pertiga daripada ubat yang ada pada masa ini dirancang untuk berinteraksi dengan mereka. Di antara 800 GPCR manusia, lebih daripada 100 diklasifikasikan sebagai "anak yatim" - yang bermaksud kita tidak tahu molekul mana yang dapat mereka rasakan dan bagaimana mereka berinteraksi dengannya. Akibatnya, potensi mereka untuk mengembangkan ubat baru sangat sukar untuk dieksploitasi.

Penyelidikan PLOS membuktikan bahawa dua daripada anak yatim ini - reseptor TAAR6 dan TAAR8 manusia - dapat mengesan molekul putrescine dan cadaverine. Khususnya, dengan menggunakan strategi komputasi termasuk pemodelan struktur tiga dimensi reseptor, tim mengungkapkan dengan tepat bagaimana reseptor ini berinteraksi dengan "bahan kimia kematian".

BACA SETERUSNYA: Bagaimana rasanya mati?

Terdapat banyak aplikasi langsung karya ini. Sebagai contoh, saintis boleh merancang ubat untuk mengurangkan kepekaan terhadap bau tersebut bagi orang yang mengalami peningkatan persepsi bau (hiperosmia) atau bekerja di persekitaran di mana terdapat sebatian tersebut. Mereka juga berguna untuk mengembangkan bentuk baru "gas pemedih mata" untuk pengendalian rusuhan dengan membuat sebatian buatan yang mengaktifkan reseptor tersebut.

Mengatasi kemurungan

Dalam jangka masa panjang, penemuan ini juga dapat membantu kita mengatasi gangguan mood yang besar. Beberapa variasi spesifik dalam TAAR6 sebelumnya dikaitkan dengan keadaan yang mempengaruhi sebahagian besar populasi dunia: kemurungan, gangguan bipolar dan skizofrenia. Sebagai contoh, satu varian didapati mempengaruhi bagaimana orang bertindak balas terhadap antidepresan, sementara yang lain dikaitkan dengan risiko bunuh diri yang lebih tinggi.

Lihat yang berkaitan Bagaimana rasanya mati? Mengkaji usaha untuk mengungkap misteri Apa yang berlaku pada tubuh kita ketika kita mati? Piksel mati: Bagaimana Facebook dan Twitter mengubah cara kita berfikir tentang kematian

Oleh itu, penyelidikan dapat membantu mengembangkan kaedah bukan invasif baru untuk menyokong diagnosis. Pesakit dengan gangguan mood utama dapat ditawarkan "ujian bau kematian", di mana tindak balas yang tidak normal (mengalaminya lebih atau kurang kuat daripada biasa) terhadap rangsangan bau tersebut dapat menunjukkan bahawa mereka membawa salah satu varian TAAR6 yang meningkatkan kerentanan terhadap mental tertentu syarat.

Setelah didiagnosis, penghidap keadaan ini juga boleh mendapatkan bantuan khusus dari ubat baru, dan varian genetik yang dikesan dapat disasarkan untuk mengurangkan gejala gangguan psikiatri. Walaupun para penyelidik tidak mengetahui mekanisme biokimia yang tepat di mana varian tertentu menyebabkan keadaan kesihatan mental tertentu, kajian kami adalah titik permulaan yang sangat berguna untuk mengungkapnya kerana ia menerangkan mekanisme biokimia yang terlibat dalam interaksi TAAR6 dengan sebatian luaran.

Maka akan mudah untuk mengira bagaimana kehadiran varian tertentu akan mempengaruhi interaksi tersebut. Menjalin hubungan dengan tindak balas fisiologinya - membantu kita memahami sebatian apa yang mengubah keadaan mental - akan menjadi lebih mencabar. Walau bagaimanapun, walaupun jalan terperinci antara ubat dan hasil akhir tidak diketahui, hanya mengujinya pada haiwan dan ujian klinikal manusia selalunya cukup untuk menunjukkan bahawa ia berfungsi.

PerbualanBaudelaire sendiri terjejas oleh gangguan bipolar: penyair bermasalah besar menulis tentang pemikirannya untuk bunuh diri dan bahkan berusaha membunuh dirinya sendiri ketika nyonya dan museanya, Jeanne Duval, ditolak oleh keluarganya. Mungkinkah penyair pernah membayangkan bahawa di dalam bangkai busuk yang digambarkannya dengan jelas itu mungkin ada penawar terhadap keadaan mentalnya?

Jean-Christophe Nebel adalah profesor bersekutu dalam pengecaman corak di Kingston University. Artikel ini pada mulanya diterbitkan di The Conversation.

Imej: Wikimedia Commons