Skrin yang retak tidak lama lagi boleh menjadi masa lalu setelah para saintis secara tidak sengaja mencipta kaca penyembuh diri

Dalam 15 tahun pemilikan telefon, saya dapat mengingati banyak rakan seperjuangan. Ian the iPhone 3GS, Norman the Note 2, Gary the Galaxy S7: Maafkan saya, semestinya saya menjaga anda dengan lebih baik.

Skrin yang retak tidak lama lagi boleh menjadi masa lalu setelah para saintis secara tidak sengaja mencipta kaca penyembuh diri

Mereka bukan satu-satunya yang jatuh. Kejatuhan yang tajam biasanya diikuti dengan rasa takut ketika peranti terbalik dan diperiksa untuk kerosakan. Kelegaan apabila tidak ada bahaya yang dapat dilihat dapat dilihat, tetapi jika anda mengalami keretakan, anda akan menghadapi dilema: hidup dengan ketidaklihatan dan kesedaran samar-samar bahawa sebilangan kecil kaca memasuki jari telunjuk anda, atau membayar £ 100- £ 200 untuk memperbaikinya.

Tetapi penyelidikan baru dari Jepun menunjukkan bahawa kisah-kisah sedih ini mungkin merupakan masa lalu: polimer yang diciptakan oleh kesilapan nampaknya sepenuhnya penyembuhan diri, hanya memerlukan suhu sekitar 21 darjah celsius dan 30 saat tekanan ringan untuk kembali.

penyelidik_tidak sengaja_melakukan_penyembuhan diri_gelas_untuk_smartphone_screen _-_ 2

Lihat yang berkaitan Dalam pergantian dystopian, robot penyembuhan diri ini tumbuh semula setelah ditikam Motorola mematenkan skrin telefon penyembuhan diri TONTON INI: Bahan penyembuhan diri NASA menyerap sampah ruang

"Kekukuhan mekanikal dan kemampuan penyembuhan yang tinggi cenderung saling eksklusif," tulis kertas itu. Ia mengakui bahawa bahan yang dapat disembuhkan dengan keras telah diciptakan tetapi memerlukan "dalam kebanyakan kes, pemanasan hingga suhu tinggi, pada suhu 120 ° C atau lebih, untuk menyusun semula rangkaian silang mereka, diperlukan agar bahagian yang retak dapat diperbaiki."

Walaupun kertas akhir dipimpin oleh Profesor Universiti Tokyo Takuzo Aida, penemuan asalnya dibuat oleh Yu Yanagisawa - seorang pelajar siswazah yang sedang mengerjakan sesuatu yang sama sekali berbeza pada masa itu. Semasa berusaha menjadikan polyether-thioureas berfungsi sebagai lem, Yanagisawa mendapati bahawa ketika permukaannya dipotong, tepinya akan saling menempel. Dengan segera menyadari potensi keuntungan dari penemuannya, Yanagisawa mengulangi eksperimen itu beberapa kali untuk memastikan itu bukan suatu anomali. "Saya harap kaca yang boleh diperbaiki menjadi bahan mesra alam yang baru yang tidak perlu dibuang sekiranya pecah," katanya. NHK.

Ini bukan kali pertama penyelidik membuat skrin penyembuhan diri, tentu saja - semenjak awal tahun ini, paten dari Motorola terbongkar yang bahkan mencadangkan aplikasi dapat digunakan untuk memperbaiki retakan tertentu dengan menyasarkan panas ke tempat yang rosak. . Walaupun bahan penyelidik Jepun berbeza, menggalakkan banyak kumpulan mengusahakan masalah ini - mungkin hanya sebahagian kecil daripadanya, tetapi apa-apa yang membuat penyok di gunung e-waste kami sangat dialu-alukan ketika ini.